Dear (calon) Ibu Mertua, Apa Salah Jika Saya Terlahir Pendek dan (katanya) Jelek?

  • Tuesday, September 26, 2017
  • By @penuliscabutan
  • 0 Comments

Alert : tulisan ini nggak berbobot karena isinya hanya nge-rant akibat rasa salty yang tak tertahankan lagi


***

Ilustrasi Ibu Mertua - Pexels


Pertemuan pertama gue dengan (calon) ibu mertua berakhir kurang menyenangkan. Pada awalnya, gue pikir ada kesalahan yang nggak sengaja gue perbuat. Tau-taunya, Jumat lalu segalanya terbongkar dan jelas bikin gue murka, sedih, kesel, dan henshin jadi singa.

Semua berawal dari obrolan pacar gue dengan ibunya. Tentu gue gak ada karena masih di kantor. Lagian itu dikosan dia yang jaraknya lumayan jauh dari tempat gue berpijak waktu itu. 

Tiba-tiba si Tante bilang kalau gue dan anaknya itu gak SEPADAN! WUUUT! Iya gak sepadan! Gak cocok! Sampe pacar gue disuruh putus dan cari baru! Gue pikir ada kesalahan yang nggak sengaja gue perbuat tapi tau nggak alasannya apa?

KARENA GUE PENDEK DAN (KATANYA) JELEK!

WTF....

Kenapa gue ketik 'katanya' dengan tanda kurung? Karena GUE NGGAK NGERASA JELEK, TUH!

Itu alasan paling receh yang lebih receh dari lawakan receh yang berceceran di beranda Facebook, dude....

Jelas pacar gue ikutan murka, lah! Ditambah lagi, ibunya nggak ada alasan yang lebih logis dari itu. Kabar kampretnya, (calon) ibu mertua gue itu lebih pendek dari gue! Jadi gue dibully sama seseorang yang lebih pendek dari gue? YA GAK IKHLAS LAH! Kalo Luna Maya bilang gue jelek yah, gue pasti pasrah aja wong beda kelas juga.

Ditambah lagi, baju gue dikatain seksi padahal anak haji sampe dibilang haji orang tua gue karena banyak duit. Pacar gue lepas landas setelah ibunya berkata hal gak sepantasnya itu. Ampe gue nasehatin lain kali jangan ngebentak nyokap lagi karena bisa gue yang dijadiin kambing itemnya.

Sedangkan, gue yang diceritain setelahnya langsung nangis kejer di telepon. Gimana gak nangis? Orang tua gue yang kagak salah apa-apa dibawa-bawa, man! Dan GUE TAU BANGET GIMANA MEREKA NABUNG BIAR BISA NAIK HAJI!

Emang karena bokap gue ARTIS, kehidupan gue bakal selalu MANIS? NGGAK! Artis itu musiman! Kalo lagi rame jadi kebanjiran uang, tapi kalo lagi sepi beli beras buat besok aja KUDU MIKIR!

Ditambah lagi waktu pertemuan itu, gue pulang teater dan pakai baju sewajarnya aja. Kaos longgar hitam dan celana panjang hitam. SEKSI DI MANANYA TANTE? Konteks seksi yang TANTE MAKSUD ITU BAGIAN MANA?

Pas gue tau semuanya rasanya gue butuh banget samsak buat ditonjokin. Karena gak ada jadi nangis aja sambil meluk guling :v namanya juga cewek. Lagi overdosis emosi yah, gitu...

Padahal.... Harusnya Tante bersyukur punya saya....

Selama di Jakarta, saya yang bantu anak Tante cari kerja! Saya yang support dia dari nol. Emang semua cewek mau pacaran sama cowok gak bermotor? Gak, Tan! Saya liat anak Tante bisa berkembang! Makanya saya support meski itu harus dari nol!

Tante juga nggak tau kan? Kalau gaji saya lebih besar? Saya juga kerja di perusahaan terkenal! Rekam jejak kantor saya nggak ada yang jelek. IPK saya 10 tingkat lebih tinggi dari anak Tante, saya juga lebih cepat lulus setahun! Skill saya juga banyak.

Tante bilang keluarga saya welcome dengan anak Tante karena ganteng? Tsnte juga bilang saya keenakan karena dapet pacar cakep.

Tan, di JAKARTA ITU tampang anak Tante standard banget! Masih banyak yang LEBIH GANTENG DAN TAJIR kalo saya mau mah!

TAPI PADA AKHIRNYA SAYA TETAP PILIH ANAK TANTE KARENA VISI DAN MISI KITA DALAM HIDUP ITU COCOK!!! SAYA TETAP MEMILIH BERKEMBANG BERSAMA DIA MENATA KEHIDUPAN BARENG-BARENG! SAYA JUGA TERIMA SELURUH KEKURANGAN ANAK TANTE YANG MUNGKIN TANTE SENDIRI NGGAK TAU! SAYA SERIUS SAYANG DIA DAN INI BUKANLAH HUBUNGAN ANAK SMA LAGI TANTE!

Tante tau, kan? Saya juga yang ngebantu anak Tante buat beli motor! Dengan birokrasi yang rumit di Jakarta, sekarang anak Tante udah bisa bermain dengan kuda besinya. Padahal kemarin sempat beberapa kali gagal beli karena perkara KTP.

Jadi, menurut Tante apa yang saya lakuksn untuk anak Tante itu NGGAK SEPADAN?

SESUNGGUHNYA APA YANG TELAH TANTE LAKUKAN KE SAYA ITU JAHAT!

Saya berani jamin kebahagiaan anak Tante. Buktinya apa? Dia ngerantau TAPI GEMUK, KAN?

Tante mana tau.... Tante cuma liat saya sekali lalu nilai saya yang aneh-aneh. Padahal kriteria yang Tante mau untuk calon mantu udah terpenuhi, loh! Saya seiman, bukan Jawa, putih, S1, udah kerja, dan berasal dari keluarga baik-baik!

Saya juga mandiri, saya nggak bergantung ke anak Tante. Bahkan kami membayar kencan masing-masing. Hanya saat tertentu aja kami saling traktir, Tan!

Saya bukan beban untuk anak Tante. Begitu juga sebaliknya. Dia pun nggak pernah ngebebanin saya. 

Tante, saya dan dia udah 4 tahun sama-sama, loh. Jadi menurut Tante 4 tahun sama-sama dengan keadaan hubungan stabil itu NGGAK COCOK?

Hhhh....

Itulah gejolak yang membeludak di kepala gue dari kemarin. Gue pun menegaskan ke pacar gue apa kita mau lanjut atau udahan aja karena masalah ini. Jelas jawabannya lanjut. Pacar gue pun nggak mau mutusin gue karena alasan yang menurutnya konyol kayak gini. 

Ketika (calon) ibu mertua main ke rumah gue, setiap gue bicara seperti nggak dihargain. Nyokap gue udah nangkep sinyal gak beres itu. Dan ketika (calon) ibu mertua mau pamit pulang, gue samperin dan mengucapkan kalimat 'syahadat' di depannya.

Gue : Tante, maaf boleh ngobrol sebentar?
Calon Mertua (CM) : *masang muka gak enak*
Gue : saya minta maaf kalau saya nggak sesuai harapan Tante. Tapi tenang aja Ori bakal saya jaga baik-baik
CM : *mukanya mendadak sendu entah ngerasa bersalah atau gimana*
Gue pun salim dan mengantarkannya ke luar.

Kalimat sederhana tadi cuma notis kalau gue udah tau semuanya. Meski gue pengen banget ngomong semua yang gue ketik di sini. Namun waktu dan kesempatan kurang berpihak.

Akhirnya kalimatnya gue sederhanakan dan terlihat lebih manis. Meski dalam hati ingin mengiris.

Berkat kejadian ini, gue punya tantangan baru di masa depan nanti. Tentunya, tragedi ini nggak membuat kami mundur untuk menikah.

You Might Also Like

0 Komentar